Sep 09

Layer of Protection Analysis (LOPA)

Dalam suatu proses produksi atau industri, berbagai lapisan perlindungan ditempatkan untuk menurunkan tingkat konsekuensi yang tidak diinginkan: misalnyapada disain proses (termasuk inheren konsep yang lebih aman), sistem kontrol proses; instrument sistem keselamatan, perangkat pasif (seperti tanggul dan dinding tahan ledakan); perangkat aktif (seperti katup relief), sistem pengendalian oleh manusia, dll.Semua sistem perlindungan tersebut dikenal dengan Layer of Protection.

LOPA atau yang dalam bahasa Indonesia dapat diterjemahkan sebagai Analisa Lapisan Perlindungan adalah bentuk sederhana dari penilaian risiko. LOPA biasanya menggunakan urutankategori untuk frekuensi kejadian, tingkat keparahan konsekuensi, dan kemungkinan kegagalan lapisan perlindungan independen (IPLs) ke perkiraan risiko skenario. LOPA adalah alat analisis yang biasanya dibangun di atas informasi yang dikembangkan selama evaluasi bahayakualitatif, seperti analisis bahaya proses (PHA). LOPA diimplementasikan menggunakan satu set aturan.

Seperti banyak metode analisis bahaya lainnya, tujuan utama LOPA adalah untuk menentukan apakah ada lapisan yang cukup untuk perlindungan terhadapscenario kecelakaan (dapat risiko ditoleransi?). Seperti diilustrasikan dalam Gambar 2.1, banyak jenis lapisan pelindung yang mungkin dapat digunakan.Skenario A mungkin memerlukan satu atau lebihlapisan perlindungan tergantung pada kompleksitas proses dan potensi keparahankonsekuensi. Perhatikan bahwa untuk skenario kecelakaan yang mungkin terjadi, harus dengan hanya satu lapisan dapat mencegah konsekuennsi dari kecelakaan. Namun, karena tidak ada lapisanyang sempurna efektif, maka lapisan perlindungan lain harus disediakan untuk menurunkan resiko kecelakaan hingga dapat ditoleransi.

LOPA

LOPA

LOPA secara konsisten untuk menilai apakah Independent Protection Layers (IPLs)tersedia untuk mengendalikan risiko kecelakaan untuk skenario yang diberikan. Jika risiko yang diperkirakan  dari skenario ini tidak dapat diterima, IPLs tambahan dapat ditambahkan. Alternatifnya meliputi desain inheren lebih aman dapat dievaluasi juga. LOPA tidak menyarankan bentuk IPLs yang harus ditambahkan, tetapidapat membantu dalam menilai alternatif untuk mitigasi risiko. LOPA tidak sepenuhnya pendekatan kuantitatif dalam penilaian risiko, tetapi lebih merupakan metode yang disederhanakan untuk menilai lapisan perlindungan untuk skenario kecelakaan yang terdefinisi dengan baik.

LOPA merupakan analis risiko dengan metode evaluasi risiko yang dapat direproduksi untuk skenarion kecelakaan yang dipilih.Scenario biasanya diidentifikasi selama evaluasi bahaya secara kualitatif seperti PHA, manajemen evaluasi perubahan, atau tinjau ulang desain. LOPA diterapkan setelah konsekuensi yang tidak dapat diterima dan penyebab kredibel ditentukan. Kemudian memberikan urutan besarnya perkiraan risiko dari skenario. Setelah sebab-akibat ditentukan untuk dianalisis, analis dapat menggunakan LOPA untuk menentukan teknik dan administrasi kontrol mana yang memenuhi definisi IPLs, dan kemudian memperkirakan bagaimana penurunan risiko dari scenario kecelakaan tersebut. Hasilnya kemudian dapat diperluas untuk membuat penilaian risiko dan untuk membantu analis memutuskan berapa banyak pengurangan risiko tambahan yang mungkin diperlukan untuk mencapai tingkat risiko yang dapat ditoleransi.Skenario lain atau hal lain mungkin terungkap pada saat melakukan LOPA pada skenario tersebut.

Cara lain untuk memahami LOPA adalah melihat hubunganya dengan penilaian risiko kuantitaif (CPQRA). Dalam konteks ini, skenario LOPA merupakan salah satu jalur (biasanya kita memilih jalur menuju konsekuensi terburuk) dari diagram pohon kejadian. Gambar 2.2 menunjukkan pohon kejadian untuk kejadian tertentu. Suatu pohon kejadian menunjukkan semua hasil yang mungkin (konsekuensi) dari kejadian tersebut. Dalam LOPA, analis (atau tim) harus membatasi analisis masing-masing untuk konsekuensi tunggal, dipasangkan dengan penyebab tunggal. Dalam banyak aplikasi LOPA, tujuan analis adalah untuk mengidentifikasi semua sebab-akibat yang dapat melebihi toleransirisiko yang dapat diterima suatu organisasi.

LOPA

LOPA

LOPA dapat dilakukan pada setiap tahapan suatu siklus proses, mulai dari tahapan pengembangan, tahapan disain, tahapan operasi, maintenance dan modifikasi dan tahapan decommissioning.

LOPA dapat dilakukan selama proses disain awal atau pembuatan konspe untukmenganalisa alternatif disain yang lebih aman atau memiliki bahaya dan tingkat risiko yang lebih rendah. Idealnya, LOPA dapat digunakan untuk merancang sebuah proses yang “Inheren lebih aman” dengan menyediakan metode objektif untuk membandingkan alternatif disain dengan cepat.

LOPA dapat digunakanpada saat reguler analisis bahaya proses (PHA) yang dilakukan pada tahapan proses. Pengalaman dengan LOPA di beberapa perusahaan telah menunjukkan bahwa metodologi skenario yang fokus pada proses dapat mengungkapkan masalah sistem keselamatan dalam prosestersebut meskipun sebelumnya sudah pernah dilakukan PHA. Selain itu, juga terbukti efektif dalam menyelesaikan perselisihan temuan PHA sebelumnya.

Lopa dapat digunakan untuk mengidentifikasi peralatan yang menjaga proses dalam kriteria risiko yang dapat ditoleransi. Peralatan tersebut dikenal sebagai sebagai “safety critical” (ISA S91.01, 1995) dan dikenai pengujian, inspeksi dan pemeliharaan. Setidaknya perusahaan dengan LOPAdapat menemukan peralatan penting yang dapat menurunkan atau mengontrol risiko proses.

LOPA juga dapat dapat digunakan untuk mengidentifikasi tindakan operator untuk keselamatan proses. Hal ini akan memungkinkan pelatihan difokuskan kepada hal-hal penting dalam proses yang berdampak pada perlindungan keselamatan.

LOPA juga dapat digunakan untuk studi penilaian risiko lainnya dalam suatu organisasi, termasuk studi transportasi (jalan, kereta api, pipa), terminal operasi, operasi konversi tol, audit pihak ketiga, pencegahan kerugian dan masalah asuransi, dll.

SEMOGA BERMANFAAT

HSP ACADEMY

´╗┐
SEO Powered By SEOPressor